Tuesday, November 30, 2010

AKU PASRAH PADAMU...

Desiran angin…meniup seluruh wajahku disaat ku duduk di sebuah tempat dibawah pohon yang redup rendang dipantai yang dahulunya pernah kulabuhkan diriku disini sewaktu dulu bersama dia . Jauh ku memandang ke arah desiran ombak..yang seolah-olah mengerti perasaan hati ini..Di hadapanku berlalu sepasangan yang mungkin suami isteri. Sekali lagi hati ini tersentuh…tiada lagi keluhan yang mampu kusuarakan..Hanya penamat memori yang merasuk jiwa yang dalam kesepian…Ahh….mengapa mesti aku begini…Tiada lagikah keadilan dalam hidupku?? Apakah dugaan begini akan membawa segenap kebahagiaan yang ku harapkan dalam kehidupanku…??? Begitu ku yakini..apa yang terjadi adalah ketentuan Oleh-Nya, yang tak mampu manusia tepis atau halang..hanya DIA yang berkehendakkan begini, semata-mata ingin melihat sejauh mana ketabahan dalam mengharungi DUGAAN yang diberikan..

Bersyukur ku ke hadrat Illahi…aku masih lagi mampu berfikir mencari ketenangan diri dengan bertempuh kepadaNYA. Syukurku pada Allah, kerana masih membenarkan aku berfikir, secara terbuka supaya ku tidak terasa tersisih oleh keadaan..Aku menyelam di sudut ruangan hidup ini, bertanyakan pada diri sendiri…Apakah aku telah mengecapi bahagia yang ku harapkan pada kehidupanku..?? Ternyata aku masih lagi kabur untuk menentukan kebahagiaan itu. Aku masih sendiri, bertemankan diri sendiri…Aku hanya mampu berserah kepada Allah yang berkuasa, agar aku mendapat kebahagiaan itu dengan seadilnya.

Ishhhkk…..terasa hiba dan terasa pedih untuk mengenangkan ini semua. Pabila ku kenangkan saat bahagia bersama" sidia', aku gembira sekali..dan bila keperitan, yang terlalu banyak aku terima dari dia , aku menjadi pilu sepilunya..ishk…mengapa mesti airmata ini mengalir lagi…sesungguhnya aku tak mampu menahan dari ianya jatuh berlinang…Hanya mampu kubiarkan ianya jatuh berlinang,..benar kata kawan-kawan, biarkan airmata itu jatuh, seandainya itu yang membuatkan diriku puas…

Sekali lagi aku memandang desiran ombak….bunyi-bunyian air yang mencecah ke perairan pantai…..seolah-olah mengajak aku supaya tertawa bersama, melupakan kekecewaan yang dihadapi…. Perlahan-lahan kakiku melangkah menuju terus ke perairan ditepi tebing tempat dimana aku pernah datang.. sekali lagi terusik jiwa, ….bila ukiran disebuah pohon, tempat kami duduk dahulu masih lagi kelihatan…aku menangis semahu-mahunya…aku terlalu sedih…..disaat ini aku tak terdaya untuk mengungkapkan sepatah kata-kata, aku tak mampu menipu diriku sendiri, yang aku terlalu merindu saat-saat bahagia itu..Apalah dayaku….ku dongakkan kepalaku memandang kelangit, yang mampu ku lakukan…..ku berserah padanya, agar jiwa dan perasaan ku sentiasa tenang..Walaupun ku tak pasti, dimana bahagia itu…mungkin tiba ajalku…aku pohon agar Allah itu membenarkan aku mendapat kebahagiaan walaupun hanya sesaat Cuma…dan biarlah ku rasakan sesaat itu, umpama selamanya..Dan aku akan memejamkan mata ini, dengan senyuman..

Kenangan terindah hanyalah sementara…aku redha dan aku pasrah, dalam kehidupan seseorang itu, tak mungkin terlepas dari ketentuan yang Allah turunkan.. Aku terima dengan hati yang terbuka..walaupun mungkin aku diciptakan untuk menerima dugaan ini, kerana inilah JANJIKU saat-saat bila aku mahu turun kemuka bumi ini..Aku redha..dan hanya kepadanya aku bertempuh sepenuhnya agar aku akan terus sabar menjalani dugaan ini dengan keyakinan.

Samar-samar aku mendengar laungan Azan…..ku kesat airmata ini, lalu ku bangun dari lamunan tadi.. terasa lama sungguh aku duduk disini, melayan segenap perasaan yang masih tiada kesudahanya..Apapun aku masih lagi mempunyai nyawa..Aku punyai cahaya mata yang amat membuatkan aku sentiasa ceria dan kuat menjalani dugaan ini, Sering aku menceritakan keperitan perasaan ini pada mereka dengan linangan airmata, aku pasti mereka faham dengan renungan mata mereka memerhatikan ku…seolah-olah mereka merasakan apa yang aku rasakan….eratnya mereka memeluk diri ini…terasa sungguh sayu.. hanya dibibir ku ukirkan senyuman…tapi dihati sapalah yang tahu…hanya DIA saja yang tahu…Ku yakini suatu waktu nanti….merekalah cahaya aku..walaupun disaat ini mereka tidak tahu apa yang terjadi dalam hidupku..tapi ku pohon pada Allah, agar mereka kan mengecapi bahagia dunia dan akhirat..Aku hanya tumpang bahagia mereka..

Cerpen - Semanis Redha

Di hening malam, seorang hamba Allah bangun menghidupkan malamnya. Pada rembulan yang menyinar terang di hujung langit, ada bebintang yang turut melirikkan cahaya. Subhanallah, keindahan yang Allah serikan di malam gelita tidak ramai yang mampu menikmatinya. Tatkala manusia berbondong-bondong melayan mimpi indah dan selimut yang menutupi jasad dan hati mereka, ada hati-hati yang digerakkan Allah, ada jiwa-jiwa yang tergerak untuk Allah. Alangkah bahagianya mereka yang sentiasa berusaha mendapatkan cinta dan kasih-sayang Allah.

"Anakku sayang, qiyamullail itu penawar terbaik untuk menggembur iman, menyubur hati, penyeri jiwa yang lemah bahkan menjadi penggerak sendi dan saraf yang bakal menyegarkan jasadmu. Insya Allah, wuduk yang membasahi tubuh di kala hening akan memberi kesegaran buat jasad dan emosi."

Ibu membelai halus jemari Hannan, aku melihat dari sisi. Terasa kehangatan kasih sayang ibu menyusup di celahan jari Hannan. Dari kejauhan tampak bundar matanya bersinar, alhamdulillah. Hannan perlu dimotivasikan bukan sekadar sudut duniawi tetapi rohnya perlu disuntik dan tiada penawar yang paling mujarab selain penawar dari Nya.

"Insya Allah ibu."

*****

Senyuman dilemparkan biarpun tiada seri di wajah. Hambar. Pucat lesi wajahnya sesuai dengan keadaan diri Hannan yang kritikal. Doktor Muhammad Aqil, neorologist terkemuka di Malaysia sudah mengangkat kedua tangan, bukan menyerah pada takdir namun badan Hannan sudah ampuh, tidak lagi memberi reaksi kepada ubat-ubatan dan vitaman yang diberikan malahan semuanya seakan-akan tidak mendatangkan kesan.

"Puan Humaira, Encik Muaz, saya harap encik dan puan akan menerima berita ini dengan berlapang dada. Keadaan Hannan semakin memburuk, pengalaman saya dalam bidang ini... Hannan punya sekitar 2 hingga 3 bulan untuk bertahan."

Ayah dan ibu terdiam, aku memandang keluar tingkap.

'Ya Allah, kurniakanlah kekuatan buat ibu dan ayah.'

"Saya cadangkan Encik Muaz untuk memberi keizinan pihak kami supaya memberi kerehatan buat Hannan." Doktor Muhammad Aqil memandang tepat di muka ayah.

"Kerehatan yang bagaimana?" Ayah menyoal.

"Kami mencadangkan untuk membiarkan Hannan koma seketika sehingga keadaannya stabil. Tekanan darahnya yang meningkat dan menurun secara mendadak mengkhuatirkan saya, kesakitan yang Hannan alami mungkin tidak tertanggung lagi. Dalam keadaan koma, Hannan akan lebih 'rileks' tanpa tekanan menahan sakit." Doktor tua itu memberi cadangan dan penerangan terperinci tentang keadaan Hannan.

"Saya tak setuju!" Ibu dan ayah serentak menjawab.

'Koma?'

Jauh di hati, hiba melihat Hannan mengerang kesakitan namun di sisi hati yang lain masih mengharap sinar mata Hannan akan terus terbuka, sinar di mata Hannan akan memberikan sinar di hati ibu dan ayah juga aku.

"Hannan, jangan mengalah dik... Terus dan terus yakin dengan Allah." Hanani menggenggam erat tangan kembarnya, dialah permata dan ratu di hati, kami sentiasa bersama dari alam rahim sehingga kini. Berpisah dengan Hannan sama seperti sebahagian diriku dibawa pergi.

Setelah keadaan Hannan pulih sedikit, ayah dan ibu meminta keizinan dari doktor agar Hannan di bawa pulang. Kepulangan Hannan jauh lebih baik buat psikologi dan keadaan fizikalnya berbanding hospital. Semoga Hannan tabah menghadapi ujian dari Allah.

*****

Dalam gelap zulumat malam, tergerak kecil jasad lemah itu... Menarik kain yang menyelimuti jasadnya, kakinya di atur perlahan setapak demi setapak langkah. Dalam keadaan lemah dan kesakitan yang menjalar pada setiap saraf, harus dikuatkan hati untuk bangkit. Kaki yang tidak mampu menapak, akhirnya Hannan merangkak perlahan menuju ke tandas. Pintu tandas dikuak perlahan, paip dibuka kecil dan airnya menyoroti bahagian kecil tubuh Hannan.

'Subhanallah, sejuknya.'

Selesai berwuduk, Hannan mengemaskan langkahnya. Biarpun dalam keadaan merangkak, Hannan bersimpuh rapi di hujung sudut kamarnya. Dengan sinaran rembuhan dari celahan jendela menyinari ruang kecil kamarnya. Cicipan sang cengkerik memberi irama yang turut sama menghidupkan malam bersama Hannan.

Gerakan lemah dan perlahan tubuh kecil yang kesakitan itu, solat didirikan dalam keadaan duduk menghadap kiblat.

Dari kamar ibu, terdengar gayungan air membasahi lantai. Barangkali ibu dan ayah juga sedang merapikan diri untuk menghidupkan malam dengan solat berjemaah. Keluarga kecil yang sederhana, beratapkan langit rahmat Ilahi dan berlantaikan qanaah pada Rabbi, mereka hidup dengan acuan al-Quran dan sunnah Rasulullah. Biar ujian membadai kehidupan, biar ombak menghempas pantai hati segalanya diserahkan pergantungan kepada al-Khaliq, tidak sedikitpun menggoyahkan iman yang dipaut kukuh kepada Allah.

Hannan istiqamah menghidupkan solat tahajud, dihiasi solat taubat dan solat hajat yang menghiasi malam-malamnya berteman bebintang yang turut menghiasi langit dunianya, Hannan terus menghiasi langit hatinya.

*****

"Yakinlah Allah, bersangka baiklah pada Allah. Allah adalah apa yang Hannan sangkakan, kalau Hannan meyakini pertolongan Allah maka bersungguhlah meminta pertolongan dari Allah. Kalau Hannan merasa lemah, maka Hannan akan lemah. Ingat, jangan lupa pada kasih sayang Allah." Ayah mengelus lembut ubun-ubun Hannan, sesuap bubur nasi ditelan perlahan pada kerongkong Hannan. Perit sekali rasanya.

"Hannan masih ingat cerita ibu tentang kisah penggunting rambut yang suka bertanya soalan-soalan yang menguji keimanan orang Islam?" Jari ayah masih mengelus ubun-ubun Hannan sambil ibu menyuapkan bubur nasi.

Hannan menggangguk lemah, sinar matanya sentiasa bercahaya.


Penggunting rambut bertanya kepada seorang muslim, "bagaimana kamu meyakini Allah sedangkan kamu tidak melihat Allah, di sini dan sana ada manusia yang kelaparan, manusia saling bermusuhan dan peperangan rancak dilancarkan?" apa yang dijawab oleh muslim itu bukanlah pada sudut kerohanian tetapi mengikut logika fikiran. "Bagaimana kalau aku mengatakan bahawa di dunia ini tiada penggunting rambut?"

Maka, terkejutlah penggunting rambut itu. "Kenapa engkau berkata begitu?" Maka jawab muslim itu, "Kerana di luar sana ada yang kusut masai tidak terurus rambutnya. Ada yang rambut panjang." Penggunting rambut itu menukas, "Kamu salah, aku kan penggunting rambut. Mereka yang tidak datang kepada aku untuk dirapikan."

Maka muslim itu tersenyum, "Begitulah umpamanya. Bukan Allah itu tiada tetapi manusia itu tidak pergi kepada Allah, tidak meminta pertolongan dari Allah, tidak mendekatkan diri kepada Allah, tidak mengamalkan apa yang Allah suruh dan tinggalkan apa yang Allah larang. Bukan Allah tiada tetapi manusia yang tidak mendekati Allah." Penggunting rambut itu pun terus terdiam.



Ibu tersenyum mendengar Hannan mengulang kembali kisah tersebut. Seingatnya, kisah tersebut diceritakan sewaktu Hannan dan Hanani masih kecil namun kiasan kisah itu diingati anak-anaknya sehingga kini. Alhamdulillah.

*****

Hanani mendakap erat tubuh Hannan, Hannan sudah mampu berdiri walau sekadar beberapa minit. Tiada ubatan yang menyakitkan menjalar di urat tangan Hannan, tiada ubat yang membuat Hannan menangis. Hanya terapi solat tahajud secara istiqamah dan alunan kalamullah yang sentiasa menemani, Hannan disembuhkan Allah dengan cara dan kehendak Nya.

"Ayah nak tahu, Ustaz Kamil bagitau Hanani... 'Dalam setiap ayat al-Quran itu penawar. Setiap ayat al-Quran mampu menggetarkan bahagian saraf tertentu pada tubuh kita. Apabila lengkap 30 juzuk yang dibaca, maka lengkaplah getaran pada setiap saraf pada keseluruhan tubuh kita.' Jadi, kalau kita yakin al-Quran itu penawar zahir dan batin maka kita bersungguh-sungguh membaca dan mengamalkannya insya Allah kita akan sihat. Terapi solat tahajud umpama mengecas 'elektrik' dalam badan kita. Ibu nak tahu, kalau kita mandi awal pagi sebelum solat tahajud ianya lebih membuatkan badan kita sihat! Wallahua'lam."

Hanani ceria dengan perubahan positif pada diri Hannan, kembar yang selalu dirindui. Meskipun Hannan tidak mampu belajar bersama namun Hanani sentiasa berkongsi apa yang dipelajarinya.

'Moga Allah memberi kekuatan kepada Hannan dan rezekikan peluang terbaik buatnya. Ameen.'

"Kuliah Subuh minggu lepas, Ustaz Khusyairi berpesan 'kalau mahu dihindari penyakit nyanyuk, selalu baca al-Quran sebagai amalan dan solat tahajud' kena jaga hubungan dengan Allah dari awal, bukan bila dah tua baru nak mula berhubungan dengan Allah. Umur kita di dunia singkat saja, kehidupan di akhirat kekal abadi." Ayah menyambung ayat Hanani.

*****

"Ya Allah, aku mohon kepada Mu dengan rahmat dan kasih sayang Mu... Berikanlah yang terbaik buat agama ku, dunia ku, akhirat ku. Andai penyakit ini memberikan kebaikan kepada agama, dunia dan akhirat ku, aku mohon kekuatan dan kesabaran dari Mu untuk menghadirkan aku ketabahan bagi meneruskan kehidupan ini. Andai penyakit ini lebih baik disembuhkan demi agama, dunia dan akhirat ku maka aku mohon kepada Mu kesembuhan agar aku mampu untuk menjulang panji agama Mu.

Ya Allah, ilmuku ini terbatas dan pengetahuanku sangat terbatas, Engkau juga yang lebih mengetahui apa yang terbaik untukku. Hanya Engkau Maha Mengetahui apa yang tidak aku ketahui."

Airmatanya mengalir, raut wajahnya basah dengan linangan air mata, hatinya terkoyak dengan kehadiran berita yang menyedihkan namun sejadah imannya disimpul kemas. Biar redha dan terus menyulam keyakinan pada Allah.

'La haulawala quwwata illa billah...'

*****

"Ibu, Harith nak kurma."

Harith menarik tangan, tersedar dari lamunan panjang. Subhanallah... Anak kecil itu petah sekali, usianya yang masih kecil dengan susuk yang mungil namun bilah perkataan yang keluar dari mulutnya sepatah-sepatah tanpa pelat.

"Seorang ibu yang solehah, gagah dan tabah akan melahirkan zuriat yang juga kuat semangat! Tengok semangat Harith ni, bersungguh memanjat nak ambil kurma." Khairil menyuapkan kurma ke mulut Harith sambil Hannan ketawa besar dengan keletah si kecil itu.

*****

"Wahai anakku, telah aku berusaha mencorak peribadiku sebaiknya walau aku bukan yang terbaik. Telah aku berusaha memilih bapa terbaik untukmu, jadilah anak yang soleh... Harith anakku sayang, dirimu umpama kenikmatan semanis redha yang ibu teguk sejak dahulu. Allah sentiasa memberi dengan cara Nya, ibu akan sentiasa berusaha yang terbaik buatmu."

Hannan mengucup lembut dahi Harith. Tidurnya enak berteman zikrullah yang dialunkan suara hati ibu, terasa nusrah Ilahi membantu untuk terus menongkah dunia andai benar yakin itu terus berpaksikan iman kepada Tuhan.

Insya Allah.

CERPEN - Sekiranya Ku Tahu...

Sekilas aku menjeling raut wajah comel permata hatiku, Ilham Nurina . Rasa simpati mula menyelubungi hati, kasihan bila mengenangkan nasibnya. Rasa setiap masalah yang mengusutkan fikiranku hilang bersama gelak tawanya. Maafkan ibu sayang, bukan niat ibu untuk memisahkan kalian tetapi demi kasih pada ayahmu ku korbankan segala kebahagian yang aku kecapi selama setahun setengah. Hanya kau lah satu-satunya sayang buah hati ibu, penawar segala kedukaan ini kau lah racun kaulah segalanya. Kau jualah permata hati ibu dan ayah. Hakim, ku kira cerah akan berpanjangan rupanya hujan ditengahari. Aku kira  hatinya telah dipenuhi dengan limpahan kasih sayangku rupanya aku silap, silap menghitung perasaan .Kasihku padanya hanya di pinggiran sahaja. Rupanya hatinya masih lagi bertaut pada insan yang terlebih dulu menghuni hatinya berbanding aku.

Setiap hari aku menanti kepulanganya dengan penuh sabar walaupun hatiku juga merintih kepenatan lantaran aku jua turut sama mencari rezeki sepertinya. Cukuplah segala kepenatan yang ku rasa di ubati dengan senyuman manis darinya. Namun kepulangannya pada suatu petang telah meragut keindahan mimpiku .

Assalamualaikum satu suara menyapa pendengaranku membuatkan lamunan ku terus terhenti .

 Waalaikumusalam, jawabku sepatah.

Aku melemparkan senyuman paling manisku untuknya . Kenapa aku menjadi begitu rindu kepadanya,sedangkan saban hari kami bersama. Dia membalas dengan senyuman hambar. Pada perkiraanku mungkin dia terlalu penat. Maklumlah tugasnya sebagai Head Production memerlukannya berkerja lebih keras untuk membimbing kakitangan di bawah selaianya. Aku mengapai beg nya  sambil mencium tanganya. Dia membalas dengan mengucup dahiku. Namun ku rasa nya kucupannya tidak sehangat hari-hari yang berlalu. Lalu ku pujuk hati dengan bercerita akan kelincahan permata hatiku, Nurina. Tiba-tiba pendengaran ku disapa dengan kata-katanya.

Ika..abang ada sesuatu nak bincang dengan Ika.

Fikiranku  ligat memikirkan apakah yang bakal  diperkatanya. Apa dia abang, katakanlah jawabku dengan penuh kebimbangan.

 Ikabicaranya tersekat-sekat Sebenarnya  abang ..abang nak minta maaf dengan Ika. 

Minta maaf kenapa abang? Selama ini abang tak pernah pun sakitkan hati Ika balasku dengan penuh rasa kasih sayang.

Sebenarnya ..abang  amat menyayangi Ika dan Nurina. Abang bahagia bersamamu sayang.

Aku tersenyum manis bila mendengar pengakuan suamiku. Aku tahu kata-katanya ikhlas namun aku merasa sedikit keraguan  pada sikapnya.

Ika pun sayang abang  tau, Ika bahagia kerana di takdirkan menjadi isteri abg. Terima kasih abang.

Tapi Ika tengok abang macam nak beritahu Ika sesuatu. Emm.... cakaplah abang Ika sedia mendengarnya. Adakah Ika telah menyakitkan hati abang.?

Abang Hakim terpaku seketika. Mungkin sedang memikirkan perkara yang bakal disampaikannya.

Ika..sebenarnya  a.abang ingin mohon maaf pada Ika katanya dengan nada yang tersekat-sekat.

Mohon maaf pada Ika? Kenapa pulak, setahu Ika abang tidak pernah sekali pun sakitkan hati Ika.

Aku lihat abang Hakim semakin gugup. Dahinya berpeluh  seolah-olah ada sesuatu yang membimbangkan hatinya.

Ika masih ingat dengan Fathihah? Katanya dengan penuh debar.

Maksud abang   Fathihah  kawan Ika masa di UNIMAS dulu ya

Ha ah .

Oh..kenapa? Abang ada jumpa dia ke? Dah lama Ika tak jumpa dia. Ya lah semenjak konvokesyen kita orang dulu, seingat Ika

Kenapa dengan Fathihah abang, apa kaitannya dengan perkara yang abang nak sampaikan pada  Ika Duga ku pada suamiku.

Janji dengan abang yang Ika tidak akan  marah atau pun menangis, sekiranya abang berterus terang . Pintanya.

Emm..baiklah, tapi bagitau lah dulu pintaku tanpa sabar.

Sebenarnya Fathihah dan abang sudah  berkahwin pada dua  bulan yang lepas.katanya separuh berbisik.

Walaupun kata-katanya tadi tidak jelas pada pendengaran ku namun ku yakin apa yang abang Hakim sampaikan bukannya satu gurauan.

Aku terus terpaku seolah-olah nyawaku telah jauh di bawa pergi . Fathihah perawan desa dari Bumi Kenyalang  merupakan teman sekuliahku semasa sama-sama menuntut di UNIMAS dulu.  Setitis demi setitis air mata ku mengalir, lidah ku kelukeliru apa yang harus ku perkatakan, seolah-olah abang Hakim hanya ingin menduga hatiku. Firasat ku ternyata silap. Abang Hakim benar-benar telah menduakan ku.

Ku lihat abang Hakim serba salah kerana telah membuatkan aku sedih. Namun kerana janjiku padanya aku cuba sembunyikan segala kesedihan itu walaupun saat itu hatiku seolah-olah di cucuk dengan belati tajam.

Apa  salah Ika abang? Kenapa Ika diperlakukan sebegini. Apakah sudah kurang kasih sayang Ika pada abang, apakah sudah tidak cantik lagi Ika pada pandangan abang. Sudah kurangkah layanan Ika pada abang sehingga abang sanggup mengguris hati Ika sebegini.

Ku gagahkan jua diri ini untuk bertentang mata denganya. Segala janji ku tadi sudah ku lupakan. Persoalan ku tidak dijawab. Abang Hakim membatukan dirinya, seolah-olah mulutnya terkunci.

Kerana tidak tertahan akan kesedihan ini lantas ku mencapai kunci keretaku lalu ku pandu keluar dari kesibukan Pusat Pentadbiran Kerajaan Persekutuan menuju entah kemana haluanku. Aku berasa teramat sedih diperlakukan sebegini. Seakan hidup ku tiada serinya lagi. Setelah penat berfikir kemana arah tujuanku lalu ku berhentikan kereta ku di sebuah tasik yang terletak di tepi Lebuhraya Sg. Besi Seremban. Disana ku luahkan segala kesedihan hati ini pada desiran air tasik yang mengalir tenang. Mengapa aku tidak boleh menjadi setenang mu duhai tasik. Kenapa aku yang sering menjadi korban. Keadaan beransur-ansur bertukar wajah , tanpa ku sedari sudah hampir 3 jam aku ditasik itu. Tiba-tiba aku teringkat akan permata hatiku Nurina. Tanpa berfikir panjang ku pandu laju kereta ku menuju ke rumah . Seingatku semasa  peninggalanku tadi, Nurina sedang tidur lena setelah penat bermain. Sesampai saja di rumah, pendengaran ku disapa dengan suara tangisan Nurina. Ya Allah, apa yang telah aku lakukan. Bertindak mengikut kata hati tanpa memikirkan anakku Nurina. Ku berlari menuju ke tingkat atas rumahku. Ku lihat abang Hakim terkial-kial menukarkan lampin Nurina. Selama ini tidak pernah sekali pun dia berbuat demikian, segalanya ku lakukan. Tanpa berlengah aku menghampiri abang Hakim  dan membantunya menukarkan lampin Nurina. Kasihan Nurina . Ku pangku Nurina ke sisiku dan ku susui dia dengan sepenuh kasihku. Kasihan anak ini, dahaga sungguh nampaknya. Abg Hakim memandangku dengan rasa bersalah, namun aku masih belum bersedia untuk menatap wajahnya apatah lagi berbicara denganya. Hanya dengan masalah itu membuatkan kami seolah-olah seperti tidak mengenali dan tidak pernah tinggal bersama. Sedangkan selama ini suka duka kami kongsi bersama. Makan pakainya malam itu tidak kuhiraukan. Tidurku hanya bertemankan air mata. Aku tidak mampu lena walau sepincang pun. Fikiranku melayang mengenangkan kemesraan mereka. Bahagia melayari hidup bersama sedangkan  mahligai yang kami bina hampir roboh setelah kehadirannya. Sepanjang malam tidurku tidak lena. Aku menjadi seorang pendiam. Namun di kegelapan malam itu, aku bangun sujud kepadaNya, ku pohon agar dibukakan pintu hatiku untuk menerima semua itu dengan redha. Untuk apa segala pengorbananku selama ini duhai suamiku? Untuk mengejar cintanya atau untuk mengejar redha Allah. Ya Allah seandainya ini adalah ujian mu, aku rela ya allah. Setelah puas berfikir, akhirnya ku tekad dengan keputusanku.

Keesokan paginya ku jalankan tanggungjawabku seperti biasa. Sarapannya ku hidangkan, pakainya ku sediakan seolah-olah tiada apa yang berlaku antara kami. Abang Hakim kelihatan teragak-agak menegurku, mungkin bimbang aku akan meradang lagi. Dengan rasa bersalah tangannya ku cium dan ku curahkan segala isi hatiku setelah lama ku berfikir semalam dan dengan tabah hati ku terima semua dengan hati terbuka.

Abang Hakim memandangku  dengan penuh rasa sayu. Aku tahu sikap ku semalam telah membuatkan hatinya terluka.

Abang,.. Ika minta maaf di atas sikap Ika semalam. Ika tahu Ika terlalu mengikut kata hati Ampunkan Ika abg.

Abg Hakim mengusap lembut kepalaku, ku lihat air matanya mengalir. Tidak pernah sekali pun sepanjang perkahwinan kami ku lihat air matanya. Ya Allah ampunkan dosaku, kenapa ketidakmatanganku mengharungi dugaan , suamiku bersedih.

Ika tidak bersalah sayang, selama ini abang yang terlalu mengikut kata hati, abang mengahwininya kerana abg masih tidak dapat melupakan kenangan lama kami. Ika tahu kan sebelum ini kami merupakan sepasang kekasih. Namun keadaan yang menentukan kami terpisah. Sehinggalah abang menemui Ika dan kita berkahwin.

Abang.. Ika pasrah, Ika redha jika itulah kehendak abangIka hanya inginkan kasih sayangmu dan Ika tidak sanggup untuk kehilangan abang. Ika redha abang walaupun Ika terpaksa berkongsi kasih dengan Fathihah. Abang Hakim terpaku. Mungkin tidak mempercayai apa yang aku perkatakan.

Ika, abang bertuah memperisterikanmu sayang, kenapa tiada sedikit pun kemarahanmu terhadap abang walaupun abang telah mengguris hatimu sayang.

Abang.. Ika teramat sayangkan abang, Demi Allah, kasih Ika terhadap abang sepenuh hati Ika. Cuma satu permintaan Ika, sekiranya masih utuh  lagi cinta  abang pada Ika , jangan sia-siakan hidup  Ika dan  Nurina . Kasihanilah kami abang, hanya abanglah tempat Ika mencurahkan kasih sayang, pada abanglah Ika luahkan keresahan. Sekarang abang sudah ada dua amanah yang harus abang jalankan. Ika harap abang dapat tanganinya dengan adil.  Abang Hakim memelukku dengan penuh kasih sayang.

Abang janji sayang , abang tidak akan mensia-siakan Ika dan Nurina katanya dengan lembut. Masing-masing tenggelam dalam kehangatan pelukan sehingga terlupa akan tugas masing-masing.

Ika malam ini abang  harus temankan Fathihah.

Emm..pergilah   abang, Fathihah juga perlukan abang. Tentang Ika. .. abang jangan bimbang, Ika kan ada Nurina

Balasku dengan lembut. Tanpa bicara , dia  mengangguk. 

Aku mengumpulkan  sepenuh kekuatan untuk melepaskannya pergi. Hati wanita mana yang tidak merasa cemburu tatkala memikirkan suaminya bersama wanita lain. Namun dengan mendekatkan diri dengan Nya hatiku merasa tenang dan semakin hampir denganya. Ya Allah sesungguhnya kau maha mengetahui akan peritnya hati insanmu ini. Sesungguhnya aku  ingin merebut gelaran isteri solehah. Jika inilah ketentuanmu , aku redha, sesungguhnya hanya redha mu yang ku cari hanya kasihmu yang ku nanti. Jua sesungguhnya aku tidak menolak hukum Tuhan. Jika itulah yang membahgiakan hidupnya aku rela .

Hari berganti ganti , masa berganti masa, sikap abang Hakim tetap sama. Dia menjalankan tanggungjawabnya dengan adil. Walaupun  ada kalanya hatiku di himpit rindu padanya  namun aku tahu, kesihnya padaku  tidak pernah berubah malah semakin sayang lagipun aku punyai Nurina, satu-satunya buah hatiku.  Namun  semua itu tidak berpanjangan, sikap abang Hakim mula berubah setelah Fathihah disahkan hamil. Abang Hakim mula berubah sikap. Selama seminggu dia dirumah Fathihah hanya sekali saja dia menjenguk kami di sini. Kelainan sikapnya mula aku terasa .

Setelah seminggu abang Hakim tidak menghubungi kami, akhirnya dia pulang . Abang Ika rindu sangat dengan abang, pelukku seolah-olah tidak ingin melepaskannya. Alangkah sakitnya rindu ini. Sekali lagi air mata ku merembes keluar.

Tidak rindu kah abang pada Ika dan Nurina. Dugaku.

Siapa kata abang tak rindu, Ika kan puteri abang, tapi abang minta maaf kerana tidak pulang menjenguk Ika di rumah. Fathihah sakit , kata doktor  morning  sickness.

Oh begitu ke, Ika minta maaf juga yer sebab Ika telah salah mentafsir tentang diri abang. Kata ku dengan rasa bersalah.

Tak pa sayang, abang faham. Balasnya dengan senyuman.

Malam itu kami berbual panjang. Terasa terubat segala kerinduan yang terpendam selama seminggu. Maklumlah  hidup kami tidak pernah lekang dari gelak ketawa. Abang Hakim sedari awal perkahwinan suka menyakatku, aku pulak tukang gelak. Seketika itu, perbualan kami dikejutkan dengan deringan dari telefon tangan suamiku.

Ku lihat wajah suamiku berubah setelah selesai menjawab panggilan telefon tersebut. Wajahnya kelihatan sugul.

Ika, abang kena pulang rumah Fathihah, dia muntah-muntah, katanya dia rasa lemah dan sukar bernafas.

Ye.. ke? Setahu Ika kandunganya dah masuk 7 bulan kan? soalku.

Ya, tapi dia mengadu muntah-muntah.

Abangg, Ika juga sudah merasai saat-saat begitu, tak kan masih muntah-muntah lagi kot. Dugaku dengan rasa tidak puas hati.

Baru hari ini abang menemani Ika, tak kan abang tergamak tinggalkan Ika lagi . Apa abang sudah lupa janji abang pada Ika.?

Ika, Fathihah minta abang pulang, abang harap Ika dapat memahaminya. Fathihah sedang berbadan dua tentulah dia lebih memerlukan penjagaan dari abg. Nurina kan ada, boleh lah dia teman kan Ika.

Aku merasa sedih mendengar kata-kata yang keluar dari mulut suami yang ku kasihi.

Abang pergi dulu yer Ika, nanti esok abang balik yer sayang.

Semuanya terserah pada abang. Ika tidak menghalangnya juga tidak membenarkannya. Segalanya terletak kepada keputusan abang. Abang kan ada dua amanah yang harus di pikul.

Abang janji sayang, abang akan balik secepat yang mungkin. Abang janji ok.

Selama  6 bulan abang berkahwin, hanya 3 hari saja abang menjenguk kami di sini. Itupun hanya sekadar bertanya khabar. Kataku memandang mata suamiku tepat.

Nanti kita bersembang lain kali yer. Abang minta diri dulu.

Sepantas kilat ku lihat suamiku berlalu tanpa menoleh kepadaku.
Sampai hati abang buat Ika macam ini, keluhku sambil memandang permatahati ku Nurina.


Malam itu , setelah puas berfikir, nekadku untuk membiarkan mereka hidup bahagia walaupun aku terpaksa menelan  segala kepahitan itu. Surat ku tinggalkan diatas meja solekku. Dengan berat hati ku tanggalkan rantai perkahwinan pemberian suamiku lalu ku letakkan bersama-sama dengan suratku. Bagiku cukuplah segala kenangan yang tepahat teguh di fikiranku, aku tidak mahu lagi menyimpan sedikit pun memori bersama nya . Kerana  bimbang aku akan merubah keputusan yang telah ku buat semalaman.

Hakim hairan melihat keadaan rumahnya yang sunyi, biasanya petang-petang begini Ika suka membawa Nurina menikmati udara segar di taman mini yang  terdapat di halaman rumah kami. Keretanya juga tidak kelihatan. Kemana Ika telah pergi. Biasanya dia akan menefonku utk meminta izin sekiranya dia ingin keluar. Hakim berlari ke bilik tidurnya di tingkat atas kerana selalunya Ika akan meninggalkan pesanan dia atas meja soleknya. Memang ada, tetapi bukan nota namun surat. Hati Hakim bertambah resah apabila melihat rantai pemberiannya juga diletakkan bersama-sama dengan suratnya itu. Dengan penuh rasa berdebar, Hakim membuka lipatan surat itudebar hatinya semakin kuat..

Assalamualaikum Abang


Ika mohon maaf sekiranya Ika keluar dari rumah ini tanpa keizinan dari abang. Namun inilah keputusan yang telah Ika buat setelah lama Ika memikirkannya semalam.

Sekarang, abang tiada lagi halangan untuk bersama dengan Fathihah buat selama-selamanya. Kerana Ika redha sesungguhnya kehadiran Ika dalam hidup kalian berdua merumitkan keadaan. Ika tidak akan lagi menggangu kebahgian kalian berdua.

Sesungguhnya Ika tidak menduga , kasih sayang abang terhadap Fathihah melebihi segala-galanya. Mungkin ini semua dinamakan jodoh. Dalam hati Ika sering tertanya-tanya perlukan Ika berkorban demi kebahgiaan abang buat kali terakhir..jawapannya Ya. Ika harus berundur untuk memberikan abang peluang mencurahkan sepenuhnya kasih sayang kepada insan yang sudah lama bertahta di hati abang.

Abang.

Ika teramat menyintai abang, Namun Ika tahu walau bagaimana pun Ika berusaha, Ika akan gagal merebut kasih sayang abang. Jagalah Fathihah dengan baik. Jangan abaikannnya sepertimana abang abaikan Ika dan Nurina. Halalkan makan minum Ika dan Nurina. Selamat tinggal suamiku..

Ketika  itu Hakim merasakan dunianya gelap gelita. Tiada lagi senyuman manis , gelak ketawa Ika yang menghiburkan hatinya. Rasa menyesal mula menyerbu hatinya. Ika sudah meninggalkannya dengan membawa hati yang luka dek kerana sikapnya. Ika..pulanglah sayang. Maafkan kesalahan abang. Rasa kesalnya tidak berguna lagi. Ika sudah jauh meninggalkan nya bersama memori indah bersama. Abang berjanji akan mencarimu sayang, abg akan berlutut memohon ampun .pulanglah kembali kepangkuan abg Ika. Abg rindu Ika dan Nurina.. walau kehujung dunia sekali pun Ika lari, abg akan tetap mencarinya. Sekiranya ku tahu..tidak akan sesekali aku mengabaikanmu Nur Ilham Syafiqah.


Saturday, November 27, 2010

Mencari Cinta...

Selama hidup manusia bermandikan akan cinta.
bertutur dengan penuh keyakinan cinta kan datang untuk nya.
mungkin hati nya telah luput dalam anugerah cinta.
hari-hari dan tiap waktu hanya untuk cinta.
-_<"

Tanpa kata berharap dapat menemukan cinta sejati.
segelintir jiwa saja yang dapat memahami erti cinta sejati.
banyak pula yang beranggapan cinta sejati tak pernah ada untuk dirinya.
berakhir dengan titisan air mata.
!_!

Lebam kelopak mata..
tersedu-sedu hingga akhir nya putus asa..
apa yang dicari?? aku pun tak tahu??
sedih sangat memang.. tapi mungkin…!!
setelah itu akan dapat satu cinta yang dapat menyempurnakan hati, menenangkan jiwa, mententeramkan setiap langkah yang kita lalui…
~_....

carilah ketenangan, kedamaian, serta cinta yang tulus.
yang dapat hadir mengisi ruang hati mengiringi setiap
saat…
Tersenyumlah selalu, …
………………………………………………..
…………………………………………………….. ^_^

Segalanya Tentang Cinta....


Cinta tidak pernah meminta, ia sentiasa memberi, cinta membawa penderitaan, tetapi tidak pernah berdendam, tak pernah membalas dendam. Di mana ada cinta di situ ada kehidupan; manakala kebencian membawa kepada kemusnahan.


Tuhan memberi kita dua kaki untuk berjalan, dua tangan untuk memegang, dua telinga untuk mendengar dan dua mata untuk melihat. Tetapi mengapa Tuhan hanya menganugerahkan sekeping hati pada kita? Karena Tuhan telah memberikan sekeping lagi hati pada seseorang untuk kita mencarinya. Itulah namanya Cinta.

Ada 2 titis air mata mengalir di sebuah sungai. Satu titis air mata tu menyapa air mata yg satu lagi,” Saya air mata seorang gadis yang mencintai seorang lelaki tetapi telah kehilangannya. Siapa kamu pula?”. Jawab titis air mata kedua tu,” Saya air mata seorang lelaki yang menyesal membiarkan seorang gadis yang mencintai saya berlalu begitu sahaja.”

Cinta sejati adalah ketika dia mencintai orang lain, dan kamu masih mampu tersenyum, sambil berkata: aku turut bahagia untukmu.
Jika kita mencintai seseorang, kita akan sentiasa mendoakannya walaupun dia tidak berada disisi kita.

Jangan sesekali mengucapkan selamat tinggal jika kamu masih mau mencuba. Jangan sesekali menyerah jika kamu masih merasa sanggup. Jangan sesekali mengatakan kamu tidak mencintainya lagi jika kamu masih tidak dapat melupakannya.

Perasaan cinta itu dimulai dari mata, sedangkan rasa suka dimulai dari telinga. Jadi jika kamu mahu berhenti menyukai seseorang, cukup dengan menutup telinga. Tapi apabila kamu Cuba menutup matamu dari orang yang kamu cintai, cinta itu berubah menjadi titisan air mata dan terus tinggal dihatimu dalam jarak waktu yang cukup lama.

Cinta datang kepada orang yang masih mempunyai harapan walaupun mereka telah dikecewakan. Kepada mereka yang masih percaya, walaupun mereka telah dikhianati. Kepada mereka yang masih ingin mencintai, walaupun mereka telah disakiti sebelumnya dan kepada mereka yang mempunyai keberanian dan keyakinan untuk membangunkan kembali kepercayaan.

Jangan simpan kata-kata cinta pada orang yang tersayang sehingga dia meninggal dunia , lantaran akhirnya kamu terpaksa catatkan kata-kata cinta itu pada pusaranya . Sebaliknya ucapkan kata-kata cinta yang tersimpan dibenakmu itu sekarang selagi ada hayatnya.
Mungkin Tuhan menginginkan kita bertemu dan bercinta dengan orang yang salah sebelum bertemu dengan orang yang tepat, kita harus mengerti bagaimana berterima kasih atas kurniaan itu.

Cinta bukan mengajar kita lemah, tetapi membangkitkan kekuatan. Cinta bukan mengajar kita menghinakan diri, tetapi menghembuskan kegagahan. Cinta bukan melemahkan semangat, tetapi membangkitkan semangat

Cinta dapat mengubah pahit menjadi manis, debu beralih emas, keruh menjadi bening, sakit menjadi sembuh, penjara menjadi telaga, derita menjadi nikmat, dan kemarahan menjadi rahmat.
Sungguh menyakitkan mencintai seseorang yang tidak mencintaimu, tetapi lebih menyakitkan adalah mencintai seseorang dan kamu tidak pernah memiliki keberanian untuk menyatakan cintamu kepadanya.

Hal yang menyedihkan dalam hidup adalah ketika kamu bertemu seseorang yang sangat berarti bagimu. Hanya untuk menemukan bahawa pada akhirnya menjadi tidak bererti dan kamu harus membiarkannya pergi.

Kamu tahu bahwa kamu sangat merindukan seseorang, ketika kamu memikirkannya hatimu hancur berkeping.
Dan hanya dengan mendengar kata “Hai” darinya, dapat menyatukan kembali kepingan hati tersebut.

Tuhan ciptakan 100 bahagian kasih sayang. 99 disimpan disisinya dan hanya 1 bahagian diturunkan ke dunia. Dengan kasih sayang yang satu bahagian itulah, makhluk saling berkasih sayang sehingga kuda mengangkat kakinya kerana takut anaknya terpijak.

Kadangkala kamu tidak menghargai orang yang mencintai kamu sepenuh hati, sehinggalah kamu kehilangannya. Pada saat itu, tiada guna sesalan kerana perginya tanpa berpatah lagi.
Jangan mencintai seseorang seperti bunga, kerana bunga mati kala musim berganti. Cintailah mereka seperti sungai, kerana sungai mengalir selamanya.

Cinta mampu melunakkan besi, menghancurkan batu, membangkitkan yang mati dan meniupkan kehidupan padanya serta membuat budak menjadi pemimpin. Inilah dasyatnya cinta !
Permulaan cinta adalah membiarkan orang yang kamu cintai menjadi dirinya sendiri, dan tidak merubahnya menjadi gambaran yang kamu inginkan. Jika tidak, kamu hanya mencintai pantulan diri sendiri yang kamu temukan di dalam dirinya.

Cinta itu adalah perasaan yang mesti ada pada tiap-tiap diri manusia, ia laksana setitis embun yang turun dari langit,bersih dan suci. Cuma tanahnyalah yang berlain-lainan menerimanya. Jika ia jatuh ke tanah yang tandus,tumbuhlah oleh kerana embun itu kedurjanaan, kedustaan, penipu, langkah serong dan lain-lain perkara yang tercela. Tetapi jika ia jatuh kepada tanah yang subur,di sana akan tumbuh kesuciaan hati, keikhlasan, setia budi pekerti yang tinggi dan lain-lain perangai yang terpuji.


Kata-kata cinta yang lahir hanya sekadar di bibir dan bukannya di hati mampu melumatkan seluruh jiwa raga, manakala kata-kata cinta yang lahir dari hati yang ikhlas mampu untuk mengubati segala luka di hati orang yang mendengarnya.

Kamu tidak pernah tahu bila kamu akan jatuh cinta. namun apabila sampai saatnya itu, raihlah dengan kedua tanganmu,dan jangan biarkan dia pergi dengan sejuta rasa tanda tanya dihatinya
Cinta bukanlah kata murah dan lumrah dituturkan dari mulut ke mulut tetapi cinta adalah anugerah Tuhan yang indah dan suci jika manusia dapat menilai kesuciannya.

Bukan laut namanya jika airnya tidak berombak. Bukan cinta namanya jika perasaan tidak pernah terluka. Bukan kekasih namanya jika hatinya tidak pernah merindu dan cemburu.
Bercinta memang mudah. Untuk dicintai juga memang mudah. Tapi untuk dicintai oleh orang yang kita cintai itulah yang sukar diperoleh.
Satu-satunya cara agar kita memperolehi kasih sayang, ialah jangan menuntut agar kita dicintai, tetapi mulailah memberi kasih sayang kepada orang lain tanpa mengharapkan balasan.

Indahnya Cinta....


Saat Terindah
Saat Terindah..
adalah Saat Mengenal Dan Memiliki Dirimu..
Yang Kuinginkan Sekarang
Hanyalah Selalu Dapat Disisimu
Dan Memandangmu
Dengan Segala Perasaanku..

Kalau kau tanya apa itu cinta
Lihatlah dimataku
Cinta telah meninggalkan jejak cahaya disana
Kalau kau tanya kenapa bisa begitu
jawabnya adalah kamu
Kalau masih ada pertanyaan kenapa harus kamu
terus terang..
Aku tak tahu
Kerana kata-kata
Tak sanggup lagi menyampaikan isyarat hatiku

Kata-kata Romantis....

Jalan menuju kebahagian itu
tidak ditaburi bunga mawar yang harum, melainkan penuh duri dan pahit..
 Kadang-kadang Tuhan sembunyikan
matahari, DIA datangkan petir dan kilat. Kita menangis dan
tertanya-tanya ke mana hilangnya matahari, rupa-rupanya Tuhan hendak
memberi kita pelangi

Waktu itu bagaikan pedang, jika
tidak kau potong maka ia (waktu) akan memotongmu.
 Penyesalan terbesar dalam hidup
ialah risiko yang kita tidak ambil. Jika anda merasakan sesuatu itu akan
membuatkan anda bahagia, maka teruskan. Ingatlah bahwa kita akan
melalui semua ini hanya sekali, mungkin tiada lagi peluang kedua.

Andai hidup puncak perpisahan,
biarlah mati menyambungnya semula.
Namun seandainya mati puncak perpisahan,
biarlah hidup ini membawa arti yang nyata.
Kemaafan mungkin amat berat
untuk diberikan kepada orang yang pernah melukai hati kita. Tetapi hanya
dengan memberi kemaafan sajalah kita akan dapat mengobati hati yang
telah terluka. Kemaafan yang di beri secara ikhlas umpama pisau bedah
yang boleh membuang segala parut luka emosi

Jangan berputus asa dalam
mencari Ilmu bila Ilmu yang dicari itu tidak mau masuk kedalam sanubari,
tapi bersabarlah,karena air yang lembut itu apabila menitis keatas
sebiji batu yang besar secara berterusan, batu itu pasti akan mempunyai lekuk.
Sesungguhnya persahabatan itu
lebih unggul dari percintaan, tanpa persahabatan percintaan akan
berakhir tetapi tanpa percintaan, persahabatan boleh kekal. Oleh itu
hargailah persahabatan yang terjalin.

Kenali senjata wanita: Airmata,
senyuman, tuturkata, berhias dan kepandaian.
Hidup kita ibarat subjek
matematik yaitu tambah, bertolak, ganda dan pembahagian. Amalan yang baik
hendaklah ditambahkan, segala perbuatan yang buruk dan dimurkai oleh
Allah hendaklah ditolak atau dijauhkan, pahala amalan hendaklah
digandakan dan masa yang ada hendaklah dibahagikan dengan sempurna agar
kita tidak tergolong dalam golongan mereka yang rugi hidup di dunia dan
akhirat.

Apabila anda mulai menyangka anda telah membuat satu pilihan yang salah dalam hidup anda dan terus menyangka kebahagian tidak akan anda kecapi kerana kesalahan membuat pilihan itu, selamanyalah anda tidak akan rasa bahagia.
Berusahalah dengan ikhlas tanpa memikirkan balasan semata-mata, kerana
semakin tinggi keikhlasan di dalam diri, semakin tinggilah balasan baik
yang akan diperolehi dalam keadaan sedar atau tidak.
Kenangan itu kadangkala teramat pahit untuk diingati, tetapi ia terlalu
manis untuk dikenang.

Sekiranya kamu yakin kamu boleh menang sememangnya kamu boleh,
tetapi jika kamu fikir kamu akan kalah sememangnya kamu berada dalam
jalan menuju kekalahan.
Renung fikir menjadi kata-kata;
Renung kata-katamu, ia menjadi perbuatan;
Renung perbuatanmu, ia menjadi amalan;
Renung amalanmu, ia adalah sifat dirimu.

Yang indah itu pertemuan, yang manis itu kemesraan,
Yang pahit itu perpisahan, yang tinggal hanyalah kenangan.
Apabila temanmu berubah dan
bertukar keadaannya jangan engkau tinggalkan dia karena sekali dia
membengkok dan sesekali dia melurus. Manusia tidak terhindar dari kesilafan.
Bersendirian lebih baik daripada mengambil teman duduk dengan orang jahat.
Dan duduk berteman adalah lebih baik daripada duduk bersendirian.
Dosa yang paling keji terhadap kawan kawan bukanlah karena membenci
mereka tetapi karena kita bermuka-muka dengan mereka.



Tidak ada orang yang berhasil dalam keadaan dirinya tak pernah sedia
untuk berhasil kalau dia “berhasil” itu bukan keberhasilan tapi kebetulan saja.

Memendam rasa, baik yang bagus maupun yang tidak semuanya pasti meletup.
Yang dipanggang pasti masak,yang direbus pasti mendidih, yang ditanak pasti
menjadi bubur.
Teman yang baik adalah orang
dapat berkata benar kepada kita dan bukan orang yang selalu
membenar-benarkan perkataan kita.


Pujian adalah membuat kita bahagia dan dia merangsang otak.
Otak yang terangsang hasil dari pujian yang tulus menjadikannya lebih kreatif.
Memendam perasaan ibarat memasang bom jangka yang diletakkan sendiri
didalam rumah.

Orang yang ingin hidup bahagia perlu menjaga empat perkara.
Pertama : teguh menjaga kehormatan. Kedua : rela menerima apa yang sedikit.
Ketiga : berbuat kebaikan setiap hari. Keempat : memelihara lidah dari perkataan yang kotor.
Kita akan meras bahagia apabila orang berasa senang dengan kita dan
mencintai diri kita seperti mencintai dirinya sendiri.
Marah menyebabkan separuh keintelektualan hilang berganti dengan
tindakan-tindakan meluru,bodoh dan tidak munasabah.
Esok belum tentu matahari masih mencerah merah, entah-entah sudah padam
di kelopak mata kita…

Hidup adalah akar yang menjalar, menjelajah kesegenap destinasi, walau
susah walau sukar walau yang datang hanyalah setitis air jernih yang
bakal menyinari hidup hanya ssesingkat saja.
Dunia ibarat laut, semakin banyak diminum, semakin haus...
Mengemukakan dalil kepada orang
bodoh adalah mudah tetapi menyakinkannya amat sukar.

Tidak penting sama ada berapa lama kita hidup. Yang penting bagaimana
keadaan kita semasa hidup.
Hargailah dan pertinggikanlah pribadimu. Orang-orang yang bercita-cita
harus mampu menaksir harga pribadinya sehermat-hermatnya. Anda harus
tahu akan harga diri dan harus selalu coba untuk memepertinggikan pribadimu.
Jika seseorang hadir dalam hidupmu dan menjadi bahagian darimu, Tetapi atas Alasan tertentu dia terpaksa pergi, jangan terlalu sedih,
Terimalah kenyataan itu dan setidaknya dia pernah membahagiakanmu.

Hanya orang yang bodoh saja akan terbentur kepada batu yang sama buat
kali ketiga, apabila benturan yang pertama itu tidak diambil peduli.

Kekhilafan itu adalah peluang untuk membuat keberhasilan yang lebih cemerlang.
Ilmu itu adalah perhiasan yang paling menawan dan tiada tandingannya
bagi orang yang benar-benar ikhlas mencarinya

Angan-angan yang panjang itu adalah salah satu daripada kerosakan dalam mencapai kejayaan ilmu
Cinta menimbulkan kepedihan.
Cinta menyembuhkan kepedihan.
Dan, cinta itu adalah kepedihan.
Di mana ada cinta, maka kepedihan tak pernah jauh darinya.
Cinta akan memenuhi hati kita,
menghancurkan hati kita, dan
menyembuhkan hati kita yang terluka.

Jadilah Mawar Berduri...

Jadilah bunga mawar yang indah berpagarkan duri.Jangan biarkan dirimu
menjadi sembarangan bunga yang tetap juga indah tetapi,sayang tidak
berduri, Apabila tidak berduri , tiada lagi benteng yang boleh melindungi
keindahan si bunga daripada sewenang-wenangnya didekati sang kumbang.
Lantas, tercemarlah keindahan dan murahlah nilainya. Duri mawar itulah
ditasbihkan dengan perbatasan aurat, akhlak dan al-haya’. Dengan
pagaran duri itu, kilauan warnanya semakin memancar indah dan harum
aromanya menyelinap di segenap naluri yang mengundang kekaguman di hati
sang kumbang hinggakan sang kumbang berfikir beberapa kali untuk mendekati.

Friday, November 26, 2010

Nasihat Yang Baik....

13 Pesanan Lukmanul Hakim
--------------------------


Dan (ingatlah) ketika Luqman berkata kepada anaknya, di waktu ia memberi pelajaran kepada anaknya : "Hai anakku.. janganlah kamu mempersekutukan ALLAH, sesungguhnya mempersekutukan ALLAH adalah benar-benar kezaliman yang besar.." (QS. Luqman 13)




Wahai anakku.. Sesungguhnya laut ini dalam, banyak sudah manusia yang tenggelam, maka jadikanlah TAQWA sebagai bahteramu, IMAN sebagai kemudinya, dan TAWAKAL sebagai layarnya.. Semoga kamu selamat..




Wahai anakku.. jangan cemarkan wajahmu dengan meminta-minta, jangan lampiaskan marahmu dengan keburukan yang mencoreng nama baikmu, dan ketahuilah bataskemampuanmu, nescaya hidupmu bermanfaat..




Wahai anakku.. orang yang merasa dirinya hina dan rendah diri dalam beribadahdan taat kepada ALLAH, maka dia itu orang yang tawaduk.. lebih dekat kepadaALLAH dan selalu berusaha menghindari maksiat..




Wahai anakku.. seandainya ibu bapamu marah kepadamu kerana kesalahan yang kamulakukan, maka marahnya ibu bapamu itu adalah bagaikan pupuk untuk tanaman yang menyuburkan dan membawa kebaikan..




Wahai anakku ketahuilah.. memindahkan batu besar dari tempatnya itu lebih mudah daripada mengajar orang yang tidak mahu menerima pelajaran..




Wahai anakku.. apabila engkau dihadapkan pada dua pilihan, antara menziarahi orang mati atau datang ke pesta perkahwinan, maka pilihlah untuk menziarahi orang mati, kerana ia akan mengingatkanmu pada akhirat, sedangkan datang ketempat orang kahwin hanya mengingatkanmu pada kesenangan duniawi..




Wahai anakku.. janganlah kamu telan saja kerana manisnya suatu makanan dan jangan kamu muntahkan kerana rasa pahit.. kerana manis belum tentu menjadikan sihat dan pahit belum tentu mendatangkan kesengsaraan..




Wahai anakku.. bukan suatu kebaikan namanya bila kamu selalu mencari ilmu tapikamu tidak pernah mengamalkanya.. kerana ia sama seperti orang yang mencari kayu bakar, yang setelah banyak dia tak mampu memikulnya.. padahal dia masih mahu menambahnya..




Wahai anakku.. bila kamu mahu mencari kawan sejati, maka ujilah lebih dahuludengan pura-pura membuat dia marah. Dan bila pada saat dia marah itu, dia masih berusaha menginsafkanmu.. maka bolehlah engkau ambil dia sebagai kawan.. jika tidak demikian, maka berhati-hatilahlah..




Wahai anakku.. bila kamu berteman, tempatkanlah dirimu sebagai orang yang tidak mengharapkan sesuatu darinya. Biarkanlah dia yang mengharapkan sesuatu darimu..




Wahai anakku.. bergaullah dengan orang yang alim dan berilmu.. perhatikan kata-kata nasihatnya, kerana sesungguhnya hati akan menjadi sejuk mendengar nasihatnya dan hiduplah hati ini dengan cahaya hikmah dari mutiara kata-katanya, bagaikan tanah yang subur lalu disirami air hujan..




Wahai anakku.. ambillah harta dunia seperlunya sahaja.. dan nafkahkan selebihnya untuk bekalan akhiratmu.. jangan engkau tendang dunia ini kekeranjang sampah semuanya, karena engkau nanti akan menjadi pengemis yang membebani orang lain. Sebaliknya.. janganlah engkau peluk dunia ini dan meneguk habis airnya kerana sesungguhnya yang engkau makan dan pakai itu hanyalah tanah belaka..




Wahai anakku.. aku mewasiatkan kepadamu tentang lapan perkara.. Jagalah hatimu dalam solat, jagalah pandanganmu ketika berada di rumah orang, lidahmu dalam majlis, jagalah perutmu dari keserakahan. Juga ingat dua hal dan lupakan dua hal.. Ingatlah ALLAH dan kematian, serta lupakanlah kebaikanmu pada orang lain dan kesalahan mereka kepadamu..


Subhanallah...




"Yaa ALLAH kurniakanlah kepada kami kemampuan untuk menerima setiap ilmu danpetunjuk dari-Mu, yaa Rabb.. mudahkanlah hati kami mendapatkan hikmah danhidayah yang datang dari orang-orang soleh sebelum kami.. dan golongkan kami kedalam hamba-hamba yang senantiasa memperbaiki diri.."

Sebaik-baik Teladan...


Kisah Rasulullah S.A.W sebagai pengajaran dan tauladan

1) Kalau ada pakaian yang koyak, Rasulullah

menampalnya sendiri tanpa
perlu menyuruh isterinya. Beliau juga memerah susu
kambing untuk keperluan
keluarga mahupun untuk dijual.

2) Setiap kali pulang ke rumah, bila dilihat

tiada makanan yang sudah siap
di masak untuk dimakan, sambil tersenyum baginda
menyinsing lengan bajunya
untuk membantu isterinya di dapur. Sayidatina
'Aisyah menceritakan 'Kalau
Nabi berada di rumah, beliau selalu membantu
urusan rumahtangga.


3) Jika mendengar azan, beliau cepat-cepat

berangkat ke masjid, dan
cepat-cepat pula kembali sesudah selesai sembahyang.'


4) Pernah baginda pulang pada waktu pagi.

Tentulah baginda teramat lapar
waktu itu. Tetapi dilihatnya tiada apa pun yang
ada untuk sarapan. Yang
mentah pun tidak ada kerana Sayidatina 'Aisyah
belum ke pasar.
Maka Nabi bertanya, 'Belum ada sarapan ya
Khumaira?' (Khumaira adalah
panggilan mesra untuk Sayidatina 'Aisyah yang
bererti 'Wahai yang
kemerah-merahan' )
Aisyah menjawab dengan agak serba salah, 'Belum
ada apa-apa wahai
Rasulullah.'
Rasulullah lantas berkata, 'Jika begitu aku puasa
saja hari
ini.' tanpa sedikit tergambar rasa kesal di raut wajah baginda.


5) Sebaliknya baginda sangat marah tatkala

melihat seorang suami sedang
memukul isterinya. Rasulullah menegur, 'Mengapa
engkau memukul isterimu?'
Lantas soalan itu dijawab dengan agak gementar,
'Isteriku sangat keras
kepala! Sudah diberi nasihat dia tetap degil juga, jadi
aku pukul lah dia.'
'Aku tidak bertanyakan alasanmu,' sahut Nabi s. a. w.
'Aku menanyakan mengapa
engkau memukul teman tidurmu dan ibu kepada
anak-anakmu? '


6) Pernah baginda bersabda, 'sebaik-baik lelaki

adalah yang paling baik,kasih
dan lemah lembut terhadap isterinya.' Prihatin,
sabar dan tawadhuknya
baginda dalam menjadi ketua keluarga langsung
tidak sedikitpun menjejaskan
kedudukannya sebagai pemimpin umat.


7) Pada suatu ketika baginda menjadi imam solat.

Dilihat oleh para
sahabat,pergerakan baginda antara satu rukun ke
satu rukun yang lain amat
sukar sekali.
Dan mereka mendengar bunyi menggerutup seolah-olah
sendi-sendi
pada tubuh baginda yang mulia itu bergeser antara
satu sama lain. Sayidina
Umar yang tidak tahan melihat keadaan baginda itu
langsung bertanya setelah
selesai bersembahyang,


'Ya Rasulullah, kami melihat seolah-olah tuan

menanggung penderitaan yang
amat berat, tuan sakitkah ya Rasulullah?'
'Tidak, ya Umar. Alhamdulillah, aku sihat dan segar.'


'Ya Rasulullah.. .mengapa setiap kali tuan

menggerakkan tubuh, kami
mendengar seolah-olah sendi bergeselan di tubuh
tuan? Kami yakin engkau
sedang sakit...' desak Umar penuh cemas.


Akhirnya Rasulullah mengangkat jubahnya. Para

sahabat amat terkejut. Perut
baginda yang kempis, kelihatan dililiti sehelai
kain yang berisi batu
kerikil, buat untuk menahan rasa lapar baginda.
Batu-batu kecil itulah yang menimbulkan
bunyi-bunyi halus setiap kali
bergeraknya tubuh baginda.


'Ya Rasulullah! Adakah bila tuan menyatakan lapar

dan tidak punya makanan
kami tidak akan mendapatkannya buat tuan?'
Lalu baginda menjawab dengan lembut, 'Tidak para
sahabatku. Aku tahu, apa
pun akan engkau korbankan demi Rasulmu. Tetapi
apakah akan aku jawab di
hadapan ALLAH nanti, apabila aku sebagai pemimpin,
menjadi beban kepada
umatnya?' 'Biarlah kelaparan ini
sebagai hadiah ALLAH buatku, agar umatku kelak
tidak ada yang kelaparan di
dunia ini lebih-lebih lagi tiada yang kelaparan di
Akhirat kelak.'


8) Baginda pernah tanpa rasa canggung sedikitpun

makan di sebelah seorang
tua yang dipenuhi kudis, miskin dan kotor.


9) Hanya diam dan bersabar bila kain rida'nya

direntap dengan kasar oleh
seorang Arab Badwi hingga berbekas merah di
lehernya. Dan dengan penuh rasa
kehambaan baginda membasuh tempat yang dikencing
si Badwi di dalam masjid
sebelum menegur dengan lembut perbuatan itu.


10) Kecintaannya yang tinggi terhadap ALLAH swt

dan rasa kehambaan yang
sudah sebati dalam diri Rasulullah saw menolak
sama sekali rasa ke tuanan.


11) Seolah-olah anugerah kemuliaan dari ALLAH

langsung tidak dijadikan
sebab untuknya merasa lebih dari yang lain, ketika
di depan ramai mahupun
dalam keseorangan.


12) Pintu Syurga telah terbuka seluas-luasnya

untuk baginda, baginda
masih lagi berdiri di waktu-waktu sepi malam hari,
terus-menerus beribadah
hinggakan pernah baginda terjatuh lantaran kakinya
sudah bengkak-bengkak.


13) Fizikalnya sudah tidak mampu menanggung

kemahuan jiwanya yang
tinggi.Bila ditanya oleh Sayidatina 'Aisyah, 'Ya
Rasulullah, bukankah
engaku telah dijamin Syurga? Mengapa engkau masih
bersusah payah begini?'
Jawab baginda dengan lunak, 'Ya 'Aisyah, bukankah
aku ini hanyalah seorang
hamba? Sesungguhnya aku ingin menjadi hamba-Nya
yang bersyukur.'

ALLAH SENTIASA ADA....

Ketahuilah Olehmu...

Jika kau merasa lelah dan tak berdaya dari usaha yang sepertinya sia-sia..
Allah SWT tahu betapa keras engkau sudah berusaha.

Ketika kau sudah menangis sekian lama dan hatimu masih terasa pedih...
Allah SWT sudah menghitung airmatamu.

Jika kau fikir bahwa hidupmu sedang menunggu sesuatu dan waktu serasa berlalu begitu saja...
Allah SWT sedang menunggu bersama denganmu.

Ketika kau merasa sendirian dan teman-temanmu terlalu sibuk untuk menghubungimu ...
Allah SWT selalu berada disampingmu.

Ketika kau pikir bahwa kau sudah mencuba segalanya dan tidak tahu hendak berbuat apa lagi...
Allah SWT punya jawabannya.

Ketika segala sesuatu menjadi tidak masuk akal dan kau merasa tertekan...
Allah SWT dapat menenangkanmu.

Jika tiba-tiba kau dapat melihat jejak-jejak harapan...
Allah SWT sedang berbisik kepadamu.

Ketika segala sesuatu berjalan lancar dan kau merasa ingin mengucap syukur...
Allah SWT telah memberkatimu.

Ketika sesuatu yang indah terjadi dan kau dipenuhi ketakjuban...
Allah SWT telah tersenyum padamu.

Ketika kau memiliki tujuan untuk dipenuhi dan mimpi untuk digenapi...
Allah SWT sudah membuka matamu dan memanggilmu dengan namamu.

Ingat bahwa dimanapun kau atau kemanapun kau menghadap... Allah SWT TAHU ........

"Hasbiyallahu Wakafa Billahi Wakila"
~Memadailah Allah bagiku dan cukuplah Dia tempat aku menyerahkan
diriku.

PUT THE GLASS DOWN....

Once a professor began his class by holding up a glass with some water in it. He held it up for all to see and asked the students, “how much do you think this glass weighs? ’50gms!’?…’100gms…’125gms’….

The students answered, “I really don’t know unless I weigh it.”

The professor said, ‘now, my question is: What would happen if I held it up like this for a few minutes?’

‘Nothing’ the students said.

“OK what would happen if I held it up like this for an hour?” the professor asked.

“Your arm would begin to ache” said one of the students.

“You’re right, now what would happen if I held it for a day?”

“Your arm could go numb; you might have severe muscle stress & paralysis; have to go to hospital for sure! Ventured another student”, all the students laughed.

“Very good. But during all this, did the weight of the glass change?” Asked the professor.

“No” was the reply of all the students.

“Then what caused the arm to ache; the muscle to stress?” After a pause the professor asked “Before my arm ache, what should I do?”

The students were puzzled.

“Put the glass down!” said one of the students.

“Exactly!” said the professor, “Life’s problems are exactly like this. Hold it for a few minutes in your head; they seem OK. Think of them for a long time; they begin to ache. Hold it even longer; they begin to paralyze you. You will not be able to do anything.”

It’s important to think of the challenges (problems) in your life, but EVEN MORE IMPORTANT to ‘put them down’ at the end of every day before you go to sleep. That way, you are not stressed, you wake up every day fresh; strong; can handle any issue, any challenge that comes your way!

Remember to put the glass down everyday!



Kerana Dia Lelaki....

Kerana Dia Lelaki
Aku adalah senjata ampuh
peruntuh tembok nafsunya

Kerana Dia Lelaki

Kelunakan suaraku luar biasa
mampu menggoncang imannya

Kerana Dia Lelaki

Gerak geriku yang manja
Racun berbisa untuknya

Kerana Dia Lelaki

Santun budiku perhatian utama
namun batasnya perlu ada

Dan..

Kerana Dia Lelaki

egonya tinggi,
fahamilah,
ada saatnya perlu demi kehormatan dirinya,
ada saatnya tersalah tempatnya
tapi ingatlah,
dia juga manusia.

Kerana Dia Lelaki

akal logiknya mengawal perasaan
fahamilah,
sifatnya perlu untuk memimpin,
maka ada saatnya,
emosiku sukar ditafsirnya.

Kerana Dia Lelaki,

masalahnya sering terpendam,
tiada diluahkan,
fahamilah,
dia mahu menyelesaikan sendiri,
berikan ruang dan masa untuknya,
setelah beberapa ketika,
bantulah dia.

Kerana Dia Lelaki

dia seorang manusia,
maka fahamilah,
bukan mudah mencari insan kamil,
seperti Rasul tercinta,
setidak-tidaknya dia mengikut jejak Rasulnya,
sekurang-kurangnya dia telah berusaha.

Daun Yang Jatuh Takkan Membenci Angin...

“ Wahai Tuhanku, betapa telah Kau aturkan perkenalan sehingga membenihnya persahabatan dan Kau pupuk ia tumbuh subur di hati kami agar bercambah keimanan. Namun andai hadirku menjadi ulat yang merosakkan antara dia denganMU, maka tidak ada tangguh untukku berundur dari dalam hidupnya.

KeranaMu Tuhanku, saat aku memohon teman yang mengemburkan keimanan dan Kau anugerahkan dia menjadi pohon singgahana agar rimbunnya menjadi teduhanku dari bahang kemarau kehidupan. Bagaimana Kau meminta dia dariku kembali, sedang aku dan dia nyata milik-MU.

PadaMu kuserahkannya, andai pengorbanan itu mahar keredhaan. Kerana saat Kau hadirkan pertemuan, telahku redha untuk sebuah perpisahan.”




Pernahkah kita bertemu dengan seseorang yang tidak pernah kita kenal siapa dia, tidak pernah kita tanyakan dari mana asalnya. Dan dia duduk seketika bersama kita, menyinggahi kamar kehidupan dan meninggalkan kalam bisunya di ruangan jiwa.

Dimensi pertemuan itu berbeza, saat kita tidak pernah melihat wajahnya namun kita bagai tahu bagaimana redup pandangannya. Dan tika kita tidak pernah sekali pun mendengar suaranya, kita bagai kenal nada bahasanya.

Dan kita tertawan pada agamanya, saat tazkirah dan nasihat menjadi utusan hatinya..saat hadis-hadis Baginda bermain dalam ratib bahasanya dan Al Huda menjadi ayat karangan jiwanya. Dan bagi kita,sahabat adalah keperluan jiwa. Dialah ladang hati, yang kita taburi dengan kasih dan kita tuai dengan penuh rasa terima kasih. Dan pada kita, dialah anugerah istimewa dariNya saat kita memohon padaNya memilih teman perjalanan yang terbaik dalam kembara perjuangan di jalanNya.

Begitu tika Dia hadirkannya berkali-kali menemani lena kita, saat istikharah yang kita pinta menjadi jawapanNya. Sehingga seluruh jiwa kita menyangka dialah sahabat yang bakal menjadi menjadi tonggak perjuangan selama masa kehidupan. Dan tika itu kita mengharapkan persahabatan yang berpanjangan dengan ikatan yang lebih kukuh dan diredhai..agar utusan hatinya sentiasa menemani kita, ratib bahasanya terus didendangkan di telinga dan karangan jiwanya terus kemas terukir saat kita alpa.

Dan tidak pernah ada prasangka, bagaimana andai hadir kita memberi masalah padanya..kewujudan kita tanpa sedar mengganggu hatinya bertemu Pencipta. Dan kita terpaku tiba-tiba, dari doa yang kita pohon agar persahabatan dinaungi rahmatNya tiba-tiba bertukar cela. Mungkinkah dalam persahabatan itu penuh terpalit dosa, apakah nasihat kita melaghokan jiwanya..saat kita bersahabat kerana agamaNya.

Namun tiba saat mengharuskan kita sedar, saat pertemuan diqasadkan untuk memburu redhaNya maka perpisahan keranaNya pasti membuah makna. Tika kita merunduk tawadhu` pada ketentuanNya dalam kudus jiwa kita membelas pada ketentuan takdir.. yakinlah Dia tidak pernah menganiaya hambaNya.

Kalau kehadiran dianggap menyusahkan, moga pemergian menghembuskan ketenangan. Bila membenih subur kerana ukhuwwah, biar jatuh gugur dalam mahabbah. Kerana daun yang jatuh takkan sekali-kali membenci angin. Dan amankanlah hatimu dengan janjiNya :"..Dan sekali-kali tidaklah Rabb-mu menganiaya hamba-hambaNya." Fussilat::46.

Seminit Sahaja....

Betapa besarnya nilai wang kertas bernilai RM1 apabila dibawa ke masjid
untuk disedekahkan; tetapi betapa kecilnya kalau dibawa ke Mall untuk dibelanjakan!

Betapa lamanya melayani Allah selama lima belas minit namun
betapa singkatnya kalau kita melihat filem.

betapa sulitnya untuk mencari kata-kata ketika berdoa (spontan) namun
betapa mudahnya kalau mengata atau mengumpat
tanpa harus berfikir panjang-panjang.

Betapa asyiknya apabila pertandingan bola dipanjangkan waktunya namun
kita mengeluh ketika khutbah di masjid lebih lama sedikit daripada biasa.

Betapa sulitnya untuk membaca satu helai Al-qur'an tapi
betapa mudahnya membaca 100 halaman dari novel atau majalah yang laris.

Betapa beria-ia orang untuk duduk di depan dalam pertandingan atau konsert namun
lebih senang berada di saf paling belakang ketika berada di Masjid

Betapa Mudahnya membuat 40 tahun dosa demi memuaskan nafsu berahi semata, namun
alangkah sulitnya ketika menahan nafsu selama 30 hari ketika berpuasa.

Betapa sulitnya untuk menyediakan waktu untuk solat 5 waktu; namun
betapa mudahnya menyesuaikan waktu dalam sekejap pada
saat terakhir untuk event yang menyenangkan.

Betapa sulitnya untuk mempelajari erti yang terkandung di dalam al qur'an; namun
betapa mudahnya untuk mengulang-ulangi gosip yang sama kepada orang lain.

Betapa mudahnya kita mempercayai apa yang dikatakan oleh surat khabar namun
betapa kita meragui apa yang dikatakan oleh Kitab Suci Al-Quran.
Betapa Takutnya kita apabila dipanggil Boss dan cepat-cepat menghadapnya namun
betapa kita berani dan lamanya untuk menghadapNya saat kumandang azan bergema.

Betapa setiap orang ingin masuk syurga seandainya tidak perlu untuk percaya atau
berfikir,atau mengatakan apa-apa,atau berbuat apa-apa.
Betapa kita dapat menyebarkan seribu
kelucuan melalui e-mail, dan menyebarluaskannya dengan FORWARD seperti api; namun
kalau ada e-mail yang isinya tentang Allah betapa seringnya kita ragu-ragu, enggan membukanya dan menyebarkannya,
serta terus klik pada icon
DELETE .