Thursday, June 21, 2012

HATI SEORANG WANITA...

Hati wanita itu kata orang keras-keras kerak nasi. Kena air sikit, cair la... Tak dinafikan, wanita itu hatinya lembut, sensitif. Sangat mengambil berat walaupun akan hal yang kecil. Hatinya mudah ditawan andai diberi lebih perhatian.


Namun, lembutnya hati wanita itu, teramat teguh pabila mencintai seseorang. takkan berubah walau dihempas ombak tsunami sekalipun. Namun ia bak sekeping kaca yang nipis. Mudah sekali berderai jika dipermain insan yang dicintai. Pecahnya sekeping hati tidak mungkin lagi dicantum kembali.

Hati wanita itu ibarat pohon yang tetap setia di tempatnya sehingga ke akhir hayatnya walau waktu terus-terusan berlalu, walau zaman telah berubah. Wanita itu sekali jatuh cinta ingin kekalnya selamanya. Walau ada yang berkata, jangan mencintai 100%, namun bagaimana mungkin diri ingin menghalang jika cinta telah diserah 120%?


Hati wanita itu tak punya vitamin K yang bisa membentuk proses pembekuan darah. Sekali ia terhiris, lukanya terus berdarah hingga kering hatinya. Lalu, harus bagaimana hatinya ingin dibuka untuk insan lain bila hatinya tandus bak sahara?

 
Sering diperkata, diam wanita itu bererti setuju. Namun bisu wanita itu maknanya tiada lagi sekeping hati padanya. Seluruh dunia ini dirasakan kosong tanpa apa yang dipanggil cinta.

tu semua kata orang, namun Allah itu Maha mengetahui hati-hati hamba-Nya. Hati wanita yang lembut, sensitif, setia itu cukup kena akan fitrah wanita yang dicipta sebagai ciptaan yang sangat cantik, seindah hiasan di dunia menjadi pendamping ar-rijal, penyejuk mata sang zauji. Mampu merubah dunia melalui kelembutan yang dimiliki. Ingatlah, sekali terjatuh, begitu payah untuk bangkit kembali, namun seorang wanita itu, hatinya kuat. Mampu menenangkan orang di sekeliling walau hati terasa walang. Tiada pengubat hati terbaik selain zikrullah dan tilawatul Qur'an. Tiada cinta yang lebih agung melainkan cinta pada yang haq yakni Allah. Andainya tiada cinta di dunia ini untuk hati seorang wanita, maka ingatlah, Allah masih tetap setia mencintaimu. Rabutlah cinta agung itu, mudah-mudahan Allah mengurniakan seseorang yang mencintaimu kerana hatimu, bukan parasmu, bukan jua hartamu.

1 comment: